Percayalah sayang…

Senen kemarin sengaja aku datangi rumahmu, ‘Aku kangen… ‘ kataku. Sekedar bisa berbincang dan bercanda tak sampai sejam, sdh kusyukuri banget.

Besoknya hanya dua atau tiga kali aku sms kamu. Walau tak semua kau jawab, cukup bagiku. Maaf.. hari itu aku sulit konsentrasi sebelum menyapamu

Rabo kemarin setengah memaksa aku minta spy kau mau kuantar pulang. Lumayan.. setidaknya aku punya waktu beberapa saat dengarkan renyah tawamu

Sesuai janjiku padamu, aku tak akan menghubungimu bila tdk perlu banget. Kalo Kamis kemarin aku telp kamu.. itu pertanda hari itupun aku memerlukanmu

Percayakah kamu bahwa hingga saat inipun aku giat berusaha mengalahkan keinginan untuk mencintaimu..? Namun jika yg terjadi bayanganmu langsung on bersamaan dengan aku membuka mataku tadi pagi… maka itulah hasil usahaku. Jadi maaf kalo hari Jumat inipun.. kau akan temui aku muncul dihadapanmu.

Sabtu esok, seperti hari-hari kemarin aku pasti berusaha untuk tidak lg memikirkanmu, berhenti mencintaimu. Apapun hasilnya, percayalah aku sudah berusaha mati-matian.

Burger PD

Yupp…! Burgerku ini PD abis. Hanya pake mentega.. oles tipis di  seluruh permukaan roti, bolak-balik sebentar di atas wajan.  Irisan daging burger menyusul. Yg ini di atas wajan agak lamaan dikit, habis beku di freezer ‘bok… ! Setelah semua anget, tinggal susun roti – daging – roti. Polos los gak pake mayones, keju, bahkan timun !

Kulkas lagi bersih, sementara suasana hujan dan mendung yg masih setia mengepung kota Malang tercinta membuat anak-anak rajin “nggiling”.  Modal bahan seadanya di kulkas, plus skill emak yg pas-pasan… anak-anak (terpaksa) puas😛 .

Kl ditanya ini cemilan sehat ato tidak, aku jg ragu. Terus terang dgn daging ato makanan apapun yg model diawetkan gitu aku kurang sreg. Tapi dgn menyiapkan by my self… paling tidak aku tau apa aja yg masuk ke perut anakku (terus kl sdh tau mo ngapaian..😛 ). Satu lagi yg terpenting … tulisan di pojok kanan atas ntu yg kuburu… ‘HALAL’.  Skali lagi, suka ragu sama perdagingan dan olahan turunannya.

kru burger PD

Kemasan cantik

Seorang tamu di kantor kemaren membawa buah tangan beberapa toples kue kering. Kemasannya cantik-cantik prens. Barangkali menginspirasi teman-teman yg punya bisnis serupa… cekidot…

ini kalengnya, cantik y

tasnya cantik jg ya

stoples + tas

Gimana…? cantik-cantik khan… Ini nich kue-kue kering bikinan orang Indonesia yg mukim di Singapore. Ada nastar, opak, semprit coklat. Tapi kaya’nya sdh disesuaikan dgn lidah sono, jd menurutku masih tetep lebih ciamik bikinan budheku. Apalagi opaknya…. gak ngalahkan opak Blitar.

Tp kemasannya cantik ya..🙂 :)  Skali lg smoga menginspirasi.

Smaangaad… !!

Dewi penyelamat smaput

Pas di bus tadi pagi diriku ketemu malaikat…penyelamat semaput! Terimakasih ya Allah.

Sdh beberapa hari ini tekanan darah bener-bener payah 70/50… Hari Jumat kemarin bahkan sukses pingsan di meja kantor😦 . Apesnya lagi hari ini Bapak Manager yg biasa kami nunuti gak masuk kerja. Badan lemes setengah nge-fly, hari Senen bus penuh sesak. Kombinasi yg saling melengkapi perjuangan ngantor di hari Senen.

Namun teman-teman… percayalah bahwa orang yg baik, pengertian, tidak sombong, humoris, penghasilan tetap, dan menyukai anak-anak ini… tidak akan pernah jauh dari pertolongan Allah. Di tengah-tengah perjuangan antara sadar dan pingsan… si mbak yg sdh nyaman duduk dengan sangat memaksa memintaku unt duduk di bangkunya. Ia sendiri memilih berdiri. Dr caranya menyapaku, aku tau ia pasti salah mengenaliku. Tp keringat dingin yg mulai muncul, membuatku secara otomatis menerima niat baiknya. Dgn beribu terimakasih, bahkan. Benar-benar malaikat yg dikirim Allah…!! Right time right place prens… !!

 

 

KEMARUK.com

Pagi tadi migrenku kumat. Penyebabnya sepele… beberapa hari ini aku kerap tidur kemaleman. Begadang…? Iya, lg giat-giatnya belajar nyulam Bullion. Hedeehhh… cenut-cenut prens😦

Salah satu penyakitku kl sdg belajar sesuatu, menginginkan sesuatu,  adl ‘terlalu fokus’. Fakus emang harus ya, tp yg terjadi padaku sdh pd taraf terlalu. Orang Jawa bilang ‘kemaruk’.  Seluruh waktu, pikiran, tenaga, duit maunya tersedot ke situ semua. Seperti  yg terjadi saat ini misalnya… aku sdg in love sm persulaman, hasilnya… buku, benang, jarum, pita, sa’ indonesia…!!  Dimana-mana ada di lantai rumahku. Parahnya lg aku termasuk golongan yg gak bisa diem. Ada aja yg pengen aku pelajari. Hedeeehh… masih cenut-cenut prens😦

Adakah teman yg suka kemaruk ky aku gitu..? How about sharing how to overcome this habit?. Cekidot tips ku ya..:)

1. Buat catatan kecil ttg target yg harus kita capai. Semua target ya prens, temponya sich better per-pekan. Kl aku biasanya kutempel di samping lemari. Hal ini penting unt mengingatkan bahwa kita masih punya amalan lain yg wajib dipenuhi bahkan diprioritaskan. Maklum… termasuk makhluk kemaruk.

2. Batasi hanya pada 1 aktifitas saja. Kalo semua-semua digandrungi (= dikemaru’i… kuatir temen-temen luar jawa pd gak ngerti. Though aku lbh suka pk istilah ini) percayalah, minimal yg kita dpt adl migren😦

3. Berdoa!!. Iya, tiap selesai sholat aku pasti minta spy urusan ‘ini’ tdk melalaikanku dr mengingatNya. Skali lg harap maklum… termasuk makhluk kemaruk.

Kalo temen-temen  gimana ??